Friday, October 15, 2010

Pilihan: Bahagia atau Merana

Bismillah...

Apabila berbicara tentang hati, siapa tahu apa yang tersirat dalam lubuk yang dalam itu.Jika mereka kata "saya blh baca hati kamu,kamu tengah fikir itu dan ini". Mungkin betul apa yang dikatakan.Mungkin ia benar atau kebetulan Kita pun tak mengetahuinya tetapi memang hati sukar dibaca. Manusia dikurniakan dengan banyak nikmat antaranya mata. Dengan mata kita dapat melihat, merenung dan menikmat keindahan ciptaan-Nya. Itu adalah mata yang kita lihat dari fizikal. Ramai orang dapat melihat dan kita semua mengagumi apa yang kita lihat. Bersyukurlah dengan nikmat yang telah diberikan sebelum ia ditarik balik dan gunakan nikmat itu sehingga orang yang tak berpeluang memperoleh nikmat itu juga dapat merasainya.

Namun begitu, manusia punya dua mata iaitu mata yang kita dapat lihat dengan fizikal dan juga mata hati. Pakar akan menyatakan ikutlah kata hati tapi manakah ia? Mungkinkah di hati? Namun kita perlu sedar, kata hati ada yang membuatkan kita betul dan salah. Kata hati itu betul selagi tuannya mengikat tali perhubungan antara hatinya dengan Allah dan Rasulnya. Jika tidak, mungkin kata hati itu adalah bisikan dari syaitan yang durjana.

Di sini, saya ingin berbicara tentang pilihan dalam hidup.Adakah kita punya pilihan dalam hidup? Bagaimana kita hendak memilih pilihan yang betul? Bagaimana pulak kalau kita salah membuat pilihan?Banyak persoalan timbul pabila masalah hati dibicarakan.

Pabila berdepan dengan pilihan, apa yang kita perlu buat. Kebergantungan kepada-Nya adalah yang paling penting. Solat istikarah adalah tindakan utama agar kita sentiasa dipandu oleh-Nya dalam setiap perbuatan kita. Musyawarah pula dengan meminta pandangan dari mereka yang lebih berpengalaman dan akhir sekali, ikut kata hati.

Bila disuruh memilih, kadang-kadang kita buntu, bagai ditelan mati bapak,diluah mati bapak. Takkan kita yang akhirnya terpaksa makan hati dengan pilihan tersebut.Mungkin ya dan mungkin tidak.Untuk keputusan yang ingin membahagiakan semua pihak,kita terpaksa makan hati tetapi takkan la nak makan hati je sentiasa.Nak juga makan yang sedap-sedap. Jadi,kita akan memilih kepentingan diri sendiri pada saat itu. Kita akan mengabaikan perasaan orang lain, Apa kesan tindakan tersebut dan banyak lagi.Mungkin orang akan mengeluarkan persepsi negatif. Tapi itu lumrah kehidupan.Ada saatnya kita perlu mendengar tohmahan atau kejian demi membela diri sendiri.Tetapi sahabat-sahabat sekalian, Kita perlu ingat ayat Al-Baqarah:216 yang bermaksud:
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Apa pun terjadi ada hikmah di sebaliknya. Apa yang perlu kita buat adalah redha dengan ketentuan dan memperbetulkan kesalahan yang telah dilaksanakan semampu kita. Mungkin ada yang mwmbuat pilihan Tentang zaujahnya dan mentaaruf pilihannya itu dan ditolak. Lepas itu,mereka terus mengatakan itu tindakan aku yang salah. Mungkin tidak, mungkin ia sebagai satu hikmah agar kita terus memperbaiki diri kita.Jadi, pabila pilihan yang kita buat itu menyakitkan, jangan fikirkan negatifnya tetapi berfikiran positif dengan setiap yang berlaku.InsyaAllah kita akan peroleh hikmah dalam setiap yang berlaku.


Allahualam...

No comments:

Post a Comment